Sharing is Caring

Diet? Yuk!

Dua minggu yang lalu, gue pake dress hitam pas badan yang biasa gue pake. Biasanya sih pada saat gue pake baju itu, gue merasa fine. Tapi pagi itu gue ngeliat kenapa badan gue kok gendut amat ya? Terutama perut. Kok tebel banget kayak kamus Oxford?

Tapi yaudahlah ya. Gue tetap pake itu dress hitam dengan luaran jaket jeans.

Gue makan siang sama bocah-bocah waktu itu. Kalimat pertama temen gue pas gue masuk mobil waktu mereka jemput adalah: “Kok tumben lo punya perut?”

HAHAHA.

Beruntunglah kalian yang punya temen-temen bermulut jujur. Kayak temen gue itu tadi. Kalimatnya melegitimasi apa yang gue pikirkan paginya sebelum ketemu mereka.

Gue langsung bilang, “Iya nih. Gue juga tadi pagi pas ngaca juga bingung. Hanjir kenapa perut gue tebel amat? Gak pernah-pernah.”

Jadi biasanya kalo badan gue lagi gendut banget pun, perut gue tetep rata. Gendutnya di tempat lain di seluruh badan kecuali perut. Tapi kali ini nggak. Perut gue maju. Astaga, tidak bisa dibiarkan.

Malemnya, gue nimbang berat badan. Dan … HAH. Naik tiga kilo. Hahaha. Baiklah. Mari kita diet besok, Marimar.

Sebulan terakhir ini emang gue makan kacau banget. Jam 10 malem laper, pesen Domino’s. Makan malam sih udah padahal, kwetiaw seafood. Tapi tetep pesen pizza lagi malemnya. Atau sore udah makan pecel ayam. Tengah malem laper, gak pake mikir langsung pesen sate taichan. Hahaha gila kali gue.

Karena gaya makan yang rakus itu lah, efeknya badan gue mengembang bebas.

Gue pun langsung beraksi. Ngambil jalan pintas biar timbangan gue menuju ke angka yang diharapkan.

Dengan cara apakah itu?

Yak. Yang kenal gue udah lama, pasti tau gue setiap tahun selalu mengulang Diet Mayo. Gue merasa cocok sama diet ini, dibanding diet-diet lain yang pernah atau  lagi happening macam OCD Diet, Diet Keto, dan lain sebagainya.

Diet Mayo ini intinya adalah diet tanpa garam dan rendah karbo selama 13 hari. Biasanya gue turun sampe dengan 5 kilo selama 13 hari diet itu.

menu-diet-mayo.jpg
Ini menu dietnya

Menu diet di atas udah cukup baik hati sih gue bilang. Karena sarapan roti bakar dia kasih 2 kali seminggu. Di hari ke-7 masih dikasih makan malam.

Menu Diet Mayo asli yang pernah gue jalanin beberapa tahun lalu cuma dikasih sarapan roti bakar 1 kali seminggu. Sisanya sarapan teh manis aja. Hari ke-7, lo gak dikasih makan malam.

Tapi ya gue ngambil menu diet yang lebih gampang aja ya kan. Ngapain ngambil yang susah. Hidup udah susah, jangan makin dibikin susah. Hahaha.

Efek positif Diet Mayo ini di gue selain menurunkan berat badan adalah lidah akan kembali normal. Makan sambal sachet aja gue udah merasa kepedesan. Boro-boro makan cabe rawit ya. Karena memang selama 13 hari cuma makan makanan yang rasanya datar.

Saat tulisan ini diturunkan, gue sedang menjalani hari ke-13 Diet Mayo. Tiga hari terakhir diet memang terberat, karena udah mulai berhalusinasi pingin makan ini-itu.  Terutama karbo. Roti-rotian, pizza, cake, mie. Itu semua masuk dalam imajinasi yang akan gue makan segera setelah diet ini selesai.

….trus langsung gendut lagi. Hahaha.

Gak. Gak.

Biasanya setelah diet selesai, kita gak akan makan makanan yang sudah kita halusinasikan. Makan normal aja gitu. Persis kayak orang lagi puasa. Pas puasa, laper mata. Semua makanan dibeli. Tapi pas buka puasa ya makannya cimit-cimit aja. Udah gak pingin lagi. Kurang lebih sama kayak gitu. Cuma halusinasi aja kepingin ini itu.

Di hari terakhir diet ini, gue udah dibilangin kurusan sama banyak orang.

YEAYYY!

Diet berhasil! Hahaha. Ya iyalah, gue udah turun 4 kilo terakhir gue nimbang. Biasanya emang turun sampe 5 kilo sih pas di akhir diet.

Oiya, ini gue gak sedang dalam merekomendasikan untuk melakukan diet ini ya. Ini gue lagi sharing aja kalo gue berasa cocok sama diet ini. Efeknya bisa beda-beda sama tiap orang. Kalo mau rajin sih mending konsul ke dokter atau ahli gizi dulu.

Tapi kalo mau coba diet ini ya monggo. Kalo kuat. Hahaha. Untuk sampai selesai 13 hari memang cobaan berat soalnya. Apalagi kalo banyak undangan makan di sana sini. Tapi asal niat ya pasti bisa.

Gue tetep merasa masih gendut sih bahkan setelah gue selesai diet. Mungkin akan gue coba untuk kembali ke pola hidup agak sehat yang pernah gue jalanin beberapa waktu lalu. Gak makan tepung terigu dan dairy product. Sama rutin renang 3 kali seminggu.

Itu kondisi gue prima banget tuh pas gue melakukan pola hidup sehat versi gue itu. Prima menurut gue lah ya at least. Kalo menurut orang sih ya bodo amat dibilang tetep gendut juga haha.

Kalo mau langsing tuh gampang banget sebenernya teorinya. Intinya jaga makan dan rutin olah raga aja. Tapi kalo udah langsing ya bukan berarti bisa makan sembarangan dan gak mau olah raga. Tetep jalanin aja dong.

Kayak kata temen gue, “Gue tuh olah raga bukan biar kurus. Tapi biar hot!”.

…. SIAP.

Suka bikin speechless sih emang dia. Maafin temen gue ya haha.

Ciao.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s