Reviews

BALI !!

Gue gak perlu nulis judul fantastis untuk postingan kali ini. Cukup satu kata “Bali” dengan huruf kapital dan dua tanda seru.

Judul itu gue pikir sih udah menunjukkan betapa excited-nya gue dengan postingan ini, karena gue emang cinta banget sama Bali! Kacau deh cinta banget. Cinta awur-awuran haha.

Kalo gue ditanya “what’s your most fave place on Earth?”, gue akan dengan mantap jiwa menjawab: BALI!

Ya gue belum pernah keliling dunia sih. Tapi dibanding tempat-tempat lain di dalam dan luar negeri yang udah gue pernah kunjungi, Bali tetap nomor satu buat gue. Mau datang berapa kali pun gak akan pernah bosen, karena gue suka banget vibe-nya Bali. Aura liburan banget, santai, no judging each other. Bebas deh lo mau ngapain bebas! Mau pake baju kodok juga bebas. Asal gak ganggu ketertiban umum aja.

Dibanding Amsterdam yang juga bebas, gue tetep prefer Bali. Karena di Amsterdam, gue suka was-was kalo ada bule segede lemari jati ngerokok ngebul sambil ketawa-ketawa sendiri di jalan. Ganja emang barang legal di Amsterdam kan. Jadi ya efeknya gitu deh. Suka ada orang ketawa-ketawa happy dan ngomong sendiri di tengah jalan. Ngerasa lebih gak secure aja jadinya. Padahal ya mereka gak ganggu juga sih.

Selain itu, di Bali selalu ada yang baru dan menarik buat didatangi. Lengkap banget emang dia. Palu gada. Apa lu mau gue ada.

Lo pingin duduk, makan, nongkrong? Duh, di sekitar Legian, Seminyak, Canggu, banyak banget tempat duduk, makan, dan nongkrong. Tinggal pilih aja.

Lo suka wisata budaya? Man, tiap pengkolan ada pura, tari-tarian, upacara adat. Lo tinggal pilih aja mau yang mana.

Lo pingin wisata alam? Wah, pelecehan. Wisata alam di Bali mah tinggal tunjuk aja lo mau yang mana. Pantai, gunung, sawah, sungai, suasana pedesaan, tempat tinggi dan adem? Ada semua. Google aja.

Lengkap banget kan?

Selain pilihan wisatanya lengkap, budgetnya juga bisa lo sesuaikan dengan ketebalan dompet. Mau budget ala BPJS (Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita), atau mau liburan jetset ala Victoria Beckham juga ada. Pilih aja.

Itulah makanya gue selalu excited kalo mau liburan ke Bali.  Walaupun cuma weekend getaway, gue sih udah happy banget. Termasuk weekend kemarin, gue sama geng kantor pergi ke Bali untuk outing ceritanya haha.

Dari 10 orang di team gue, yang bisa ikut cuma 5 orang. Ya gakpapa juga. Berangkat kita!

Berbekal dari outing weekend kemarin, di postingan ini gue pingin cerita 3 tempat yang menurut gue worth untuk dikunjungi next lo mau ke Bali. Pilih aja yang sesuai kepribadian lo ya. Karena ini tempat-tempatnya agak beda tipe.

  1. La Brisa Bali, Canggu.

Jadi waktu awal tahun gue ke Bali sama geng gue (halah geng), Mia dan Donny, gue pulang duluan kan. Gue ke Bali Jumat malam, balik ke Jakarta hari Minggu pagi pake first flight. Mereka baru balik ke Jakarta hari Senin apa Selasa ya. Lama deh pokoknya mereka. Alasan gue buru-buru balik karena di Minggu pagi jam 9 waktu Jakarta gue ada meeting dengan KJPP terkait revaluasi asset. Blah kan alasannya hahaha. Gakpapa lah, namanya juga idup.

Nah, Minggu siang waktu Bali, mereka berdua ke La Brisa. Secara gue udah di Jakarta, gue gak bisa ikut kan hiks haha. Makanya pas weekend kemarin ke Bali, gue ajak bocah-bocah ke tempat ini.

20181215_205456.jpg
Foto Dulu Sebelum Cabs

La Brisa ini beach club gitu sih. Semacam tempat buat light meal dan nongkrong di pinggir pantai. Tempatnya enak banget buat duduk-duduk lucu. Ada pool yang dikelilingi table buat makan dan nongkrong. Ada juga table yang menghadap ke pantai. Gue dan bocah-bocah milih duduk di table yang menghadap ke pantai. Anginnya kenceng banget ya FYI secara ini di pinggir pantai banget. Buat yang punya sindrom gampang masuk angin, gue sarankan bawa jaket atau cardigan demi kesehatan.

La Brisa ini design tempatnya sih bagus banget. Instagramable kalo istilahnya anak Instagram. Tempat duduknya juga nyaman, ada sofa dan bean bag buat duduk dengan santai. Biar kebayang gimana tempatnya, gue taro di Instagram penampakan si La Brisa. 

Tempat ini bisa dipake buat quality time sama orang terdekat juga. Jadi lebih bisa mendekatkan, literally. Karena suara musiknya lumayan kenceng, jadi lo kudu deketan kalo mau ngobrol nyambung, gak pake “hah hah ngomong apaan barusan”?

Pilihan makanannya light sih gue bilang. Gue pesen grilled chicken and baby potatoes, size-nya kecil, gak ala makanan bule atau porsi kuli yang gede banget. Untuk rasa sih fine. Tapi untuk menu yang gue pesen ini sih gue paling suka justru salad-nya.

Jarang-jarang banget kan gue suka salad haha?

Tapi ini salad-nya enak banget entah kenapa. Dia pake keju dan olive oil yang kualitas bagus kayaknya sebagai dressing. Makanya rasanya kacau enak banget. Kalo grilled chicken sama baby potatoes-nya ya standar makanan bule sih, hambar. Kudu lo kasih garam dan lada lagi biar ada rasanya.

Oiya, La Brisa ini kalo lagi jam sunset gitu suka memberlakukan minimum spending Rp 200k/person untuk table yang di pinggir pantai. Tapi karena gue kemarin sama bocah-bocah datang pas jam dinner, udah gak kena minimum spending lagi.

Jadi kalo lo tipe yang suka duduk, nongkrong, makan, minum, santai-santai di pinggir pantai sambil Instagraman; La Brisa ini bisa banget jadi pilihan. Dijamin lo happy di tempat ini.

2. La Favela Bali, Seminyak.

Kelar nongkrong di La Brisa, Canggu; gue dan bocah-bocah menuju La Favela, Seminyak. La Favela ini night club yang pengunjungnya datang dari berbagai macam bangsa dan negara. Mukanya pada lucu dan unik banget, suka gak ketebak mereka paspornya dari negara mana. 

La Favela.PNG
La Favela Bali (pic from official web)

Ini kali kedua gue datang ke tempat ini, dan perasaan gue masih sama. Gue suka vibe club ini.  Banyak orang yang me-review mereka suka pilihan lagunya La Favela, gue setuju sih. Pilihan lagunya memang selalu ber-beat enak, dentuman musiknya juga kencengnya pas. Enak banget emang buat dance tengah malam gegilaan ketawa-ketawa sama geng lo. Walaupun kadang lo gak tau lagunya lantaran berbahasa selain bahasa Inggris, ataupun lagu lama tahun kapan yang diputer, tetep enak sih lagu-lagunya emang.

Banyak juga yang bilang suka sama tempatnya. Karena memang design-nya unik dan artistik.

Tapi yang paling gue suka dari La Favela ini bukan musik atau tempatnya, melainkan crowd-nya. Crowd-nya tuh menyenangkan. Gak gengges. Semua orang keliatan emang cuma pingin bersenang-senang, gak mengganggu orang lain.

Di dance floor, gue bisa bertukar senyum dengan cewek Korea. Gue asumsikan orang Korea sih, cantiknya cantik Korea. Atau bisa tiba-tiba cewek bule di sebelah gue ngikutin gaya dance gue dengan versi lebih rusuh trus kita ketawa bareng.

Atau gue dan Kristi, partner dance gue malam itu, tiba-tiba bisa jadi satu lingkaran dance sama tiga cowok bule. Gak pake flirting atau kegatelan ya. Emang mau happy happy aja. Lagian males amat flirting sama orang di club. Eh tapi kalo case gue sih, males flirting sama orang di mana-mana sih, gak cuma di sini doang malesnya, HAHA.

Kejadian juga kemarin, ada cowok bule yang komen kalo baju gue dan baju cewek bule depan gue warnanya sama. Sama-sama merah. Gue asalnya gak denger tuh cowok ngomong apaan secara musiknya kenceng kan ya. Ngeliat muka gue bingung, si cewek bule cuma bilang “same color” sambil nunjuk ke baju gue dan dia.

OH.

Hahaha. Gue dan si cewek bule ketawa bareng pas sadar baju kita emang bener-bener mirip warnanya. 

Si cowok kemudian suggest untuk fotoin kita berdua. Abis itu dia nunjukin foto kita di hapenya dan kita ketawa bertiga. Si cowok say thanks dan gue memberikan gesture ok dengan satu jempol tangan kiri. Si cewek juga bilang thanks dan okay. Selesai kejadian kurang dari satu menit itu, kita bertiga berpisah, melanjutkan kegiatan masing-masing di dance floor

Apa ya. Menyenangkan aja gitu. Berada di tempat yang crowd-nya gak ganggu satu sama lain, gak kegatelan, gak judging, semangatnya emang cuma mau happy happy aja. Hal yang jarang gue temui di Jakarta atau di kota-kota besar lainnya di Indonesia.

Selain itu, yang gue suka dari club di Bali juga adalah lo gak perlu berpenampilan mentereng. Santai aja gitu. Gak ada yang komenin penampilan lo kayak TKW. Gak akan ada yang komen juga kalo gaya dance lo kayak penari ular. Bebas dah bebas. Selama gak ganggu orang lain aja. Tapi ya begitu orang Jakarta masuk club ya jadi rada gak asik sih emang haha. Jadi penuh tatapan judging sana sini lagi haha. Ups.

Intinya, kalo lo pingin party all night long, La Favela tempat yang tepat. Karena dia makin malem makin rame. Saking ramenya, ruang gerak jadi terbatas. Tapi asik-asik aja kok.

Kalo lo mau ke sini, saran gue mending lo dateng pagian. Jam 10.30 deh maks lo udah dateng. Kalo lo baru dateng tengah malem atau setengah satuan gitu mah kelar dah. Antriannya kayak orang Jakarta ngantri beli iPhone. Panjang banget.

Trus, di La Favela gak ada parkir. Jadi paling enak sih kalo lo nginep di sekitar Seminyak, tinggal jalan kaki aja ke sini. Kalo lo nginepnya jauh jadi kudu bawa mobil, cari parkirnya di sepanjang jalan Seminyak itu aja. Biasanya sih parkirnya di depan toko yang sudah tutup. Suka ada mas-mas yang ngarahin senternya ke jalan, itu artinya dia nawarin parkir. Parkirnya dia minta gocap semalem. Bisa parkir sampe pagi.

3. Garuda Wisnu Kencana (GWK) Cultural Park.

Last but not least, GWK masuk ke list tempat yang kudu dikunjungin versi gue kali ini. Sesungguhnya ini kali pertama gue ke GWK. Dan gila ya, keren banget ini tempat! Hahaha. Gue agak under estimate sih jujur sebelumnya. Karena gue mikirnya kan yaelah tempat patung, patung apaan sik. Paling gitu-gitu doang kan haha.

Ternyata nggak deng. Gue udah jatuh cinta sejak ngelewatin gerbang masuknya. Keren banget. Trus jalan masuknya juga berliku-liku tertata rapi gitu. Cek official web-nya GWK deh, ada semacam visual dari gerbang masuk sampe dalemnya kayak gimana. Keren abis.

GWK.PNG
GWK Venue (pic from official web)

Pas tau DWP 2018 milih GWK sebagai venue acara mereka minggu lalu, gue gak heran sih. Emang kelas dunia sih ini tempat gue bilang. Gak malu-maluin lah kalo didatangin sama turis asing.

Gak tau ya apa ekspektasi gue yang kerendahan, tapi gue menganggap GWK di-manage dengan baik. Bersih, rapih, terawat. Ya at least di atas rata-rata tempat budaya di Indonesia.

Gue agak bingung menjelaskan si GWK ini dalam bentuk kata-kata. Jadi dia semacam park, luas banget. Pengelola menyediakan bus buat berpindah dari satu sisi park ke sisi yang lain. Di salah satu sisi, lo bisa menemukan patung GWK baru. Di sisi lainnya ada patung GWK lama. Di sisi yang lain, ada tempat pertunjukan kesenian budaya Bali. 

Jadwal acara pertunjukan keseniannya bisa dicek di sini.

Cultural Park memang layak disematkan karena di GWK ini tiap satu jam ada acara kebudayaan. 

Gue sama bocah-bocah rencananya ngincer acara Barong Keris Dance di Amphitheater jam 11 WITA. Namun karena suatu dan lain hal (baca: kelamaan minum kelapa muda), kita jadi ketinggalan acara itu. Pas nyampe udah sekitar jam 11.30, acaranya udah kelar. Tinggal foto-foto aja sama Barongsai dan para penarinya. Arghh padahal pingin banget nonton itu haha.

Yaudahlah, mau gimana, udah lewat juga.

Jadinya, kita foto-foto aja deh di sekitar patung lama dan patung baru GWK. Hahaha patung lama dan patung baru, istilah gue agak gak proper ya kayaknya. Tapi emang ada patung yang udah dari lama ada, dan ada patung yang baru diresmikan di tahun 2018 ini.

20181216_132328
Patung GWK Lama (Yang Belakang)

Saran gue kalo mau ke GWK, pake baju senyaman mungkin. Karena mataharinya terik banget. Suhu 30 sampai 35 derajat Celcius. Bawa kaca mata hitam dan pake sunblock kalo perlu. Sedia payung sebelum panas deh pokoknya haha. Jangan lupa bawa air minum. Terutama buat yang minumnya onta kayak gue.

***

Yak begitulah kira-kira cerita gue untuk weekend getaway ke Bali kali ini.

Semoga bermanfaat ya haha. Ya kalopun gak bermanfaat, semoga menghibur! :)

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s