Life Is

Saat di Travel

Empat tahun gak ngisi blog ini bikin gue tergelitik buat mulai nulis lagi. Bukan hal-hal yang penting sih pastinya, sekadar ngeluarin isi kepala atau cerita pengalaman bodoh aja.

Sebelum mulai nulis, gue tadi baca-baca tulisan di blog ini dari awal berdiri tahun 2011 sampe last post-nya yang tahun 2014. Ya ampun gue norak banget ya jaman muda dulu. Malu bacanya hahaha.

Well, biarin lah.

Semua orang pernah norak pada masanya. Toh yang penting sekarang gue udah jadi wanita dewasa nan bersahaja. #yeahrite

Jadi gue mau cerita pengalaman gue hari ini. Seperti biasa, tiap weekend gue akan balik ke rumah ortu gue di Bandung. Seringnya pake travel, kadang-kadang pake kereta, jarang-jarang nyetir sendiri. Pernah sekali naik pesawat karena pingin nyobain dan untuk menghindari kemacetan super long weekend kala itu.

Nah tadi pagi, gue memutuskan naik travel aja karena minggu lalu gue udah nyetir sendiri dan itu lumayan bikin pegel. Standar Jakarta-Bandung sekarang 4 jam perjalanan karena Bekasi dan Cikarang sedang ada pembangunan LRT (?) jadi macetnya lagi lucu-lucunya banget.

Travel yang gue naiki kali ini setting kursinya 3-3-3. Gue kebagian duduk di baris belakang supir, di kolom tengah. Tepat di belakang jok supir dan jok samping supir ada semacam undakan setinggi lutut orang dewasa. (Setinggi lutut orang dewasa nih semacam satuan banjir ala Jakarta banget ya haha). Undakan itu biasanya gue taro travel bag atau gue pake buat lurusin kaki kalo lagi pegel.

Karena gue duduk di tengah, di sebelah kanan gue, duduk ibu-ibu sekitar umur 70-an tahun. Pakai kaca mata, pakaian berwarna kuning dengan kerudung senada.

Di sebelah kiri ada cowok. Mungkin umurnya di bawah gue, tapi mukanya agak gak hemat dan bodinya gede banget, jadi kelihatan kayak seumuran atau bahkan lebih tua dari gue. Kaca matanya tebal. Dia bawa satu ransel hitam yang dia taro di atas pangkuannya.

Awal duduk, gue langsung nyolok earphone dan nyetel Spotify di hape. Saat lagi milih-milih lagu, ibu di sebelah kanan nyolek gue dan bilang, “Maaf ya Nak, Ibu kakinya naik ke atas (ke undakan, -red). Mau lurusin kaki.”

Gue terperangah. Emang beda ya manner angkatan 45. Sopan banget. Gue aja kalo mau ngelurusin kaki atau naro barang apapun di undakan itu ya taro aja. Ngapain minta ijin sama orang sebelah. Selama lo gak ngelanggar space orang sebelah lo ya gak perlu minta ijin kan? Gue mikirnya gitu, sebelum gue bertemu si Ibu. Tapi adem rasanya liat orang sopan hari gini. Karena udah jarang banget kali ya.

Melihat gue gak bereaksi, si Ibu ngomong lagi, “gakpapa ya Nak? Maklum nenek-nenek. Kakinya suka pegel.”

Gue tersadar dari pikiran sendiri dan menjawab, “oh iya gakpapa kok Bu. Gakpapa,” jawab gue sambil tersenyum ke si Ibu.

Kalo dari si Ibu di sebelah kanan gue belajar agar melestarikan manner agar tidak punah, dari bocah sebelah kiri gue pun mempelajari sesuatu.

Gue belajar untuk jangan terlalu attached dengan hape. Bocah ini sepanjang 4 jam perjalanan, asik nonton di hapenya. Entah lah, film atau serial mungkin. Gue pun belajar untuk jangan makan dan minum sambil nonton. Karena sepanjang dia nonton, ini anak ngunyah Lay’s dan minum Kopiko 78.

Kebiasaan menatap layar terlalu lama menjelaskan dari mana datangnya kaca mata tebal si bocah. Ngemil keripik dan minum gula pake kopi sambil duduk nonton hape, menjelaskan dari mana datangnya bodinya yang gede banget itu.

Pingin jadi party pooper dengan bilang, “Dek, itu kalorinya gede banget lho. Makan gituan mulu pantes gendut.” Tapi ntar gue dibilang body shaming. Yakali deh gue bilang. Gue diem aja dong pastinya.

Gak lama, telepon si Ibu kanan gue berbunyi. Dia mengangkat teleponnya. Kata pertama yang dia ucapkan adalah “halo?”

Kata kedua dan kata selanjutnya yang dia ucapkan adalah “inna lillahi wa inna ilaihi rajiuuun” berulang-ulang dengan nada melengking tinggi di akhir.

Gue sampe nengok ke kanan, memastikan si Ibu gak pingsan karena kaget ada kerabatnya yang meninggal.

Selesai menutup telepon, si Ibu langsung ngeliat ke gue dan bilang, “adek Ibu meninggal, Nak. Barusan aja. Padahal Ibu ini sedang ke Bandung mau nengok dia.”

“Dia emang udah 3 hari ini di rumah sakit. Makanya Ibu datang dari Jakarta ke Bandung, niatnya mau nengok dia. Dia baru punya cucu. Ini Ibu bawa hadiah mainan buat cucunya itu.”

Dari caranya bercerita, jelas ia sedang terpukul. Wajar sih ya, secara dia baru dapat kabar kalo adeknya meninggal.

Gue mencoba mengingat-ingat di buku atau di artikel-artikel psikologi yang pernah gue baca, gimana cara menenangkan orang yang sedang berduka.

Gue mikir ke sana kemari dan akhirnya yang keluar adalah, “adek Ibu umurnya berapa Bu?”

Eaaa. Cerdas banget kan? Sok-sok mikir ke sana kemari taunya yang keluar cuma nanyain umur adeknya haha.

“Umurnya 72, Nak. Sakit jantung. Emang dari keluarga Ibu yang sebelah situ, banyakan kena penyakit jantung. Makan enak melulu sih maunya.”

Gue cuma mengangguk-angguk tanda gue memperhatikan omongannya.

“Hari ini sebenernya udah boleh disuruh pulang sama dokternya. Eh ternyata malah pulang beneran.”

Gue masih mengangguk-angguk.

“Emang umur gak ada yang tahu ya Nak. Kemarin di telepon masih baik-baik aja. Gak ada tanda-tanda kenapa-kenapa. Eh, kok hari ini tiba-tiba gini.”

Gue masih mengangguk-angguk. Cuma kali ini gue mengangguk karena setuju, bukan karena bingung mau ngomong apa kayak anggukan gue sebelumnya.

Gue setuju banget sih sama statement si Ibu. Umur emang gak ada yang tahu. Terakhir gue tahu, tingkat harapan hidup manusia dunia katanya 65-69 tahun. Tapi ya yang metiaw lebih cepet dari itu ya banyak. Sebanyak yang panjang umur juga sih ya harusnya. Makanya ketemu angka segitu.

Emang kudu siap-siap sih just in case umur lo gak panjang. Ya antara siap-siap amalan untuk metiaw atau malah siap-siap happy happy karena nanggung bentar lagi mau metiaw ini haha.

Your call.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s