One of Unforgettable Trips I Ever Had

by gelaph

Tanggal 14-17 Juli kemarin, gue, Annis, Dian, dan Ria, melakukan trip ke Jogja-Solo. Rutenya telah diatur Jakarta-Jogja-Solo-Jakarta. Dan gue menamakan trip ini sebagai Trip Pelarian. Kenapa? Soalnya sebenernya, pada tanggal tersebut, kami seharusnya melakukan trip ke Kuala Lumpur, Malaysia, namun dikarenakan terdapat kerusuhan di KL (yang katanya sih masih setingkat di bawah pelajar tawuran di Indo), kami memutuskan untuk membatalkan perjalanan tersebut. Yah, nggak lucu kan kalo dipaksain dan berakhir dengan cuma balik nama?

Nah, namanya juga dadakan, semuanya serba dadakan, mulai dari tiket, hotel, transport di kota tujuan, semuanya serba kilat. Petualangan dimulai dari nyari tiket Jakarta-Jogja. Kami memutuskan untuk naik kereta. Harap dicatat, nyari tiket keretanya itu pas hari H! Hanya beberapa jam sebelum keberangkatan, haha. Yasalam, waktu si Annis coba nelpon PT KAI, ada 4 seat tersisa di KA Senja Utama Jogja, dan itu duduknya jauh2an, Annis nanya mau diambil nggak? Gue konfirm ke Dian & Ria, dan lalu diputuskan, ambil aja deh tuh. Beberapa menit kemudian, saat mau dibook, kita cuma kebagian 2 seat dong! *pingsan*. Batal deh naik kereta. Padahal itu tgl 14 Juli, weekday, tapi tetep penuh aja ya? Astaga. Okay, masih terlalu pagi untuk menyerah. Gue coba cari2 bis malem yang ke Jogja. Sebut deh Kramat Djati, Ramayana, Lorena, udah gue telpon semua. Dan, ternyata mereka memberangkatkan penumpang sekali sehari, jam 4 atau jam 5 sore. Mana sempat dehh, wong gue aja baru keluar kantor jam setengah 5, zzzzzzzz. Okay, akhirnya si Annis nemu no telp travel Jakarta-Jogja, pas ditelpon, bisa nggak untuk 4 orang? Dan ternyata BISA, sodara2! *sujud syukur pertama dilakukan*.

Tiket pergi udah dapet kan. Tiket pulang gmn? Alhamdulillah si Ria dapet 4 seat KA Senja Utama Solo untuk tanggal 16 Juli jam 18.00. Case closed untuk tiket PP. Trus hotel? Rencananya kita akan nginep semalem di Jogja, dan semalem di Solo. Untuk hotel di Jogja, si Dian minta tolong adeknya untuk mesenin penginapan milik ortu temen adeknya di Jogja. Bingung? Baca sekali lagi haha :P. Untungnya dapet. Trus hotel di Solo gimana? Cari-cari, akhirnya kita mutusin untuk nginep di Solo Paragon Hotel, hotel bintang 4 di Solo, tapi kita dapet harga sangat miring, semiring otak gue waktu itu. Yak, book hotel lewat Agoda dotcom. Case closed? Oho, tentu saja belum. Karena, yang biasanya kita dapet notif reservation nggak lama setelah booking, ini sih udah nunggu lama, kagak dikirim2 bokk notifnya via email. Gue telpon ke Mandiri call, kartu kredit gue udah dikenakan biaya kamarnya, tapi pas kita telpon ke Solo Paragonnya, mereka belum nerima reservasi apapun dari pihak Agoda untuk kita. Hadeeeeeh, akhirnya Annis ngirim email ke Agoda, nanyain tentang reservasi kita, dan dijawab oleh pihak Agodanya beberapa jam kemudian, kalo mereka lagi ada masalah koneksi, dan tenang aja karena reservasi kita udah oke, tinggal tunggu Agoda ngirimin hotel vouchernya aja. Tunggu punya tunggu, hotel vouchernya baru diemailin ke gue pas kita udah di travel Jakarta-Jogja. *sujud syukur kedua dilakukan*

Sore itu, gue pulang kantor langsung ke rumah Annis, karena kita minta dijemput sama travel di Halte Arion, Rawa Mangun. Si Dian dan Ria jadi misah mobil, soalnya mereka minta dijemput di Sudirman City Walk, Karet. Apakah semudah itu bertemu dengan supir travelnya di Halte Arion? Oho, tentu tidak sodara2. Kalo semuanya mudah, hidup tidak akan berwarna. Gue sama Annis nunggu di Halte Arion, si supirnya bilang dia di depan Lea Jeans, which is itu di sebrangnya, oke, kita suruh si supir tunggu disana, biar kita samperin, ehh ternyata doi nggak ada disana. Ditelpon lagi, dia dimana? Entah gimana caranya si supir udah berada di satu halte setelah Arion, di bagian sebrang dari Lea Jeans pula! Hadeeeeh, jadilah gue sama Annis dengan badan dan ransel yang berat, nyebrang lagi, dan jalan satu halte dehhh hadeeeeh.. Olah raga malem dah anggep aja. Dan pas ada si mas2 negur kita, “Mbak Annis ya? Duh maaf ya mbak, saya tadi bingung”. Itu ternyata si orang travelnya, ALHAMDULILLAH ketemu. *sujud syukur ketiga dilakukan*.

Udah di travel nih, berhenti dulu di pool travelnya, bisa ke toilet dulu bentar, dan bayar biaya travelnya dulu, 170 ribu. Lebih mahal sih daripada KA bisnis yang sekitar 130 ribuan, dan bis malem yang sekitar 115 ribuan. Yaudehlah ya, bayar dah tuh. Pas mau berangkat, apakah semudah itu langsung berangkat? Oho, tentu tidak sodara2! AC-nya pake acara mati segala. Jadilah si supir dan temen2nya benerin AC-nya dulu, hadeeeeh, pintu mobilnya dibuka, digigitin nyamuk deh guee, hadeeeh. Gue paling benci digigit nyamuk soalnya gue nggak bisa gigit balik gitu kannn hadeeeh… Untungnya sekitar setengah jam kemudian, AC-nya bener, bisa nyala lagi. *sujud syukur keempat dilakukan*.

Tulisan di DALEM toilet di salah satu resto di Karang Anyar yang bikin gue komen "YA ABESSS?!"

Sepanjang perjalanan sih gue tidur sih, jadi nggak tau ada kejadian apa, kecuali kalo ada sedikit goncangan yang bikin gue kebangun sebentar. Paginya, mobil gue dan Annis, berhenti di rumah makan di Karang Anyar, Jateng, ketemu dengan mobilnya Dian & Ria.

Nyampe Jogja sekitar jam 9 pagi, kamar yang kita reserve baru kosong siang jam satu. Untungnya, supir mobil yang kita sewa udah nongol di hotel, kita emang minta jemput disana. Jadinya kita main dulu deh baru check-in. Tujuan pertama, makan gudeg trus lanjut mantai. Kita ke daerah timur Jogja, dan mengunjungi 4 pantai. Pantai Baron, Krakal, apa, sama apa gitu, lupa gue. Yang paling gue suka sih Baron, unik soalnya. Untuk ke pinggir pantainya, kita harus nyebrang naik perahu gitu selama beberapa detik. Googling deh, lucu tuh pantai. Mungkin karena sepi juga kali ya, soalnya 9 tahun yang lalu pas gue kesana, itu rame banget kayak cendol, malesin deh.

Puas mantai, balik ke hotel, trus abis Maghrib kita ke Dagadu store, ke Amplas, Ambarukmo Plaza, cuma pingin tau bentuknya gimana, trus abis itu kita ke Kopi Joss. Itu suatu tempat di Jogja dimana sepanjang jalan itu banyak angkringan dan jual Kopi Joss. Sate jeroannya seger, enak, mungkin karena ayamnya baru dipotong beberapa jam sebelumnya. Trus gue yang nggak suka kopi aja bilang kalo Kopi Joss itu enak. Gue pesen yang Kopi Susu Joss sih, itu kayak kopi susu biasa tapi dicelupin bara arang gitu ke dalam kopinya. Tapi rasa kopinya sih enak gue bilang. Disini ada kejadian unik juga. Pas kita baru aja duduk lesehan, ada cewek ngedatengin tempat kita sambil nanya “ada kontak?”. Kita berempat bengong beberapa detik. Pause moment. Gue kirain tu cewek nanyain stop kontak, mau nyolok hape kali dia. Dian ngira maksudnya itu hape. Annis ngira tu cewek nanyain contact lens. Ngeliat kita yang bengong, si mas2 yang jualan bilang “kunci motor mbak maksudnya”. Trus kita berempat langsung “HOOOOO” sambil manggut2 sambil berdiri sambil bantuin nyari kunci motor si cewek. Hasilnya? Sayang sekali nggak ada kunci motor yang dimaksud.

Keesokan harinya, hari Jumat kan tuh, pagi2 kita jalan dulu sepanjang Malioboro, tempat yang nggak boleh nggak didatengin kayaknya kalo ke Jogja. Belanja belanji oleh2, trus siangnya kita naik kereta Prameks ke Solo. Sembilan ribu perak doang! Itu kereta ekonomi gitu, kyk KRL deh kalo di Jakarta. Dan untungnya karena kita berangkat Jumat siang, sepi deh tuh kereta. Semua orang dapet tempat duduk. Nyampe di Solo, kita udah dapet info kalo mau naksi, itu ada taksi model2 Avanza gitu di stasiun, pake argo. Tapi sayang sekali, kita malah dapet taksi gelap. Mobil Zebra lama gitu, dan nggak pake argo. Yaudehlah yaa, yang penting nyampe dengan selamat zzzzzz. Nyampe hotel sih kita istirahat bentar, trus sorenya kita berenang dulu. Ini pertama kalinya gue bisa gaya punggung! Ya bukan gaya punggung yang ahli juga sih. Cuma ngambang sambil kecipak kecipak kaki dikit biar nyampe ke ujung kolam. Tapi tapi tapiiii gue bisaaaa, aheeyyyy… *joget bebek*

Abis berenang, kita mau makan bebek. Bebek Slamet yang terkenal itu, asalnya kan dari Solo! Mari kita datengin tempat aslinya! Nanya ke mas2 room boynya, Bebek Slamet itu dimana, malah dibilangin kalo yang bener itu Bebek HAJI Slamet, pake Haji. Yeah rite, baiklah. Mari kita ke bebek HAJI Slamet. (Sampe sekarang pun gue masih harus mikir dulu, yang bener itu Bebek Haji Slamet atau Haji Bebek Slamet haha). Bebek. Haji. Slamet. Baiklah.

Naksi ke pusatnya Bebek Haji Slamet, ternyata tutup! Padahal itu baru sekitar jam setengah delapan malem. Stoknya habis kayaknya, akhirnya kita ke cabangnya si Bebek Haji Slamet di daerah apa ya itu, lupa ah gue. Makan bebek disana, enak sih, tapi sambelnya terlalu asin kalo gue bilang. Pulangnya, telpon taksi dong aw, masak mau nebeng brondong2yang berkeliaran disana.

Hari Sabtu, hari terakhir di Solo, kita ke kraton Solo. Disini gue salah mulu dah. Awalnya sih karena gue nggak tau kalo mau masuk daerah kraton itu, nggak boleh pake sendal, kalo pake sendal, harus dilepas. Nggak tau kenapa, nggak sopan kali ya dianggapnya. Jadi harus pake sepatu sekalian, atau nyeker sekalian. Aneh. Gue udah nggak mau masuk tuh, tapi si Dian bilang “yaudeh sih copot aje, ntar cuci kaki aja”. Yaudeh, gue nyeker dah tuh. Pas mau jalan di koridor kraton, ada satu koridor yang dirantai setinggi lutut. Mau gue langkahin aja kan, mau lewat. Ehhh, ditegur sama penjaganya, bapak2 judes, “jangan lewat sana, udah tau ditutup, itu artinya nggak boleh lewat sana.” Ya meneketeheeeee deh pak kagak boleh lewat, kagak ada tulisannya juga gitu kan. Yaudeh, gue jalan di PASIR instead of di koridor. Pas mau naik ke koridor, si bapak teriak lagi “nggak boleh naik!! Jalan di bawah aja!!”. Ebuset, kena lagi gue. Sekali lagi ya, meneketeheeee kalo di koridor yang itu juga gue nggak boleh nginjek. Hadeeeeh. Yaudeh akhirnya kita foto2 aja deh di zona aman. Zona aman omelan si bapak2 judes nan galak. Trus di salah satu sudut, kita ngeliat ada kayak tempat sesaji gitu. Kita foto kan tuh tempat sesaji. Trus ada bocah SMP foto di depan sesaji itu, nggak papa tuh. Trus gue juga pingin foto di situ, pas gue mau foto, ehhhh kena lagi gueee, kali ini sama bapak2 yang baik, yang nggak judes. Dia bilang “mbak, jangan foto disana ya, kraton ini tempat yang sangat sakral, nggak boleh sembarangan. Disini itu ada 2 penunggu, satu bisa kita lihat, satu lagi nggak bisa kita lihat. Kalau misalnya mbak foto disana dan penunggunya nggak berkenan, nanti mbak bisa kesurupan.” OKAAAAYYYYY….. What about a GET OUT? Now and today! Gue udah nggak betah deh tuh di dalem kraton ituuuuu hahaha.

The monyet is montok beneeerr :P

Selanjutnya, kita ke daerah Tawang Mangu, mau ke Grojogan Sewu, air terjun yang harus ngelewatin 1000 anak tangga dulu baru bisa kelihatan. Dan ternyata, bukan 1000 anak tangga deh, tapi 1250 anak tangga. Pertamanya kita nurunin 1250 anak tangga, liat air terjun, jeprat jepret foto, anak2 pada pesen sate, trus naik lagi 1250 anak tangga, beli keripik2 untuk oleh2, trus cabut deh. Di tempat ini merupakan bukti bahwa manusia dan monyet bisa hidup berdampingan. Yeah, banyak banget monyet disana.

Pas sorenya mau ngejar kereta pulang ke Jakarta, kita sempetin makan dulu. Gue makan ayam bakar gitu di warungnya Bu Lestari, deket stasiun Solo Balapan. Itu sambelnya enak banget! Recommended! Ada sedikit kesalah pahaman dengan pihak sewa mobil sehingga kita harus bayar overtimenya supir sebanyak 2 jam. Nggak usah dibahas.

Di kereta, kita main sambung menyambung kata, as always, itu bikin ngakak2 nggak karuan. Sambung menyambung kata itu maksudnya satu orang nyebutin satu kata, orang disebelahnya nyebutin satu kata lagi, begitu seterusnya, sehingga membentuk suatu kalimat, yang biasanya kalimatnya ancur banget, kagak ada urutan SPOK-nya, haha. Permainan ini sukses bikin kita di “SSSSSST” sama penumpang kereta. Yap! Soalnya kita terlalu berisik cyinnnn haha. Abis di “SSSTTTT” itu, kita mutusin main ABCD 5 dasar aja, mulai dari nama negara / kota, sampe nama artis, zzzzzz.

Ria turun di Stasiun Bekasi, Dian dan Annis turun di Stasiun Jatinegara. Gue turun terakhiran, di Stasiun Senen. Itu sekitar jam setengah 6 pagi, gue udah sendirian, tiba2 ada seorang pemuda nyapu2 di gerbong dengan kecepatan kilat. Beberapa menit kemudian, dia nyolek gue minta duit. Gue bilang sori, ehh dia blg “hargain dong mbak, saya kan udah nyapu tadi.” Mau gue semprot “siapa suruh?”. Tapi gue sok2 nyari duit di tas, dan emang nggak ada. Gue bilang aja “nggak ada, sori”. Dia bilang “brengsek lu”, sambil berlalu. Gue jadi tau perasaannya tikus yang pingin banget ngeludahin kucing tapi nggak punya cukup keberanian untuk itu.

Okay, liburan emang udah selesai, tapi apakah masalah gue selesai sampai di situ? Oho, tentu tidaaak. Pas di taksi pulang, gue nyadar kalo kunci kosan gue itu ada di tas kantor yang pas pergi gue titip di rumah Annis biar gue nggak ribet, cukup bawa satu ransel aja. Gue cuma berdoa semoga mas2 kosan punya serepnya.

Nyampe di kosan, gue ngubek2 ransel dengan harapan ada kunci kosan disana, yang gue tau itu cuma harapan palsu. Gue datengin mas2 kosan, dia bilang dia nggak punya serep, kalo mau, nanti dia ke tukang kunci aja, minta dibuka sementara. Gue memutuskan untuk ngambil kunci kosan aja di rumah Annis, di Rawa Mangun! Yeah rite. Gue mau nelpon Annis, kedua hape gue abis batere. Charger nggak punya, ada di tas kantor yang di rumah Annis itu. Mau ke wartel, gue nggak punya duit serupiah pun di kantong. Jadilah gue ke ATM dulu, biar bisa nelpon Annis, bilang kalo gue mau kesana. Dan, gue baru inget kalo gue abis ganti PIN ATM, yang pada saat itu gue nggak bisa mikir jernih untuk mengingat-ingat berapa PIN barunya. Tapi gue inget, gue nyimpen PIN itu di Bebe gue. Okay, terpaksalah jam setengah tujuh pagi di hari Minggu itu, gue bangunin Medi di rumahnya, minjem batere. Sorry for that, Med *kecups* haha. Bebe bisa nyala, PIN ATM tau, gue bisa ambil duit. Lega dikit. Tapi, apakah permasalahan selesai sampai disitu? Oho, tentu tidak. Gue telponin si Annis, kagak diangkat2. Gue mau nanya alamat tepatnya. Karena gue cuma tau dia daerah Pulo Asem Rawa Mangun. Manalah gue inget di dalem kompleknya, rumahnya dia yang mana. Udah di taksi, gue telponin masih kagak diangkat, yaudehlah gue cek Fesbuknya. Dan ALHAMDULILLAH, dia naro alamat lengkapnya di Fesbuk! *sujud syukur yang ke…lima ya kayaknya*

Nyampe rumah Annis dengan selamat, numpang makan dulu karena gue emang kelaperan banget ya bokk yaa.. Trus abis itu, Annis mesenin taksi buat gue balik ke Grogol. Dan, Alhamdulillah sampai tulisan ini diturunkan, gue baik2 aja, berarti gue sampai dengan selamat sampai tujuan. Okay, itu ceritaku, apa ceritamu? :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: